3 Mitos Blackjack Yang Tidak Harus Anda Percayai

Banyak mitos blackjack sangat mempengaruhi kinerja pemain. Bukannya menang, justru sebaliknya yang terjadi. Selain itu, berakhir dengan pemain saling menyalahkan.

Posisi dasar ketiga

Lebih sering daripada tidak, pemain blackjack takut atau menghindari kursi terakhir di sebelah kiri. Ini karena keyakinan kuat bahwa siapa pun yang menduduki kursi itu akan sangat memengaruhi keseluruhan permainan. Jika permainan tidak berjalan dengan baik, pemain seperti itu sering dianggap sebagai penyebab odds yang tidak menguntungkan dan sebaliknya. Karena ini, ada semacam aturan tidak tertulis bahwa hanya pemain veteran yang dapat mengambil kursi itu-mereka yang lebih berpengalaman dan dapat mengamankan kemenangan yang pasti bahkan tanpa mengangkat jari situs judi slot online.

Namun, jika dilihat lebih dekat, dapat dilihat bahwa kepercayaan ini tidak memiliki dasar sama sekali. Kemungkinan menang setiap pemain tidak dapat dipengaruhi oleh pemain lain. Ini murni independen. Jika ada satu hal yang pasti akan mempengaruhi atau mempengaruhi permainan, itu adalah keterampilan dan keahlian pemain, bukan tempat duduknya.

Magnet nasib buruk

Pemain yang menggunakan strategi yang berbeda atau tidak menggunakan strategi sama sekali sering disebut sebagai magnet nasib buruk. Karena alasan inilah penggemar blackjack lainnya menghindari pemain ini. Mereka ingin menghindari kemungkinan mengalami kekalahan beruntun begitu mereka bermain dengan individu ini.

Sejauh kursi hampir tidak dapat mempengaruhi hasil permainan dan begitu juga strategi yang digunakan oleh yang lain. Jika mereka adalah magnet nasib buruk karena teknik yang mereka gunakan lemah atau karena tidak menggunakannya, mereka tidak akan mempengaruhi hasil permainan untuk anggota kelompok lainnya. Jika ada orang yang kemungkinan besar akan menderita ini, itu tidak lain adalah “magnet nasib buruk” saja.

Mencuri kartu seseorang

Apakah benar-benar mungkin untuk mencuri kartu orang lain di blackjack? Nah menurut beberapa pemain, jika anggota lain langsung melakukan pukulan tepat setelah menerima kartu, tindakan yang terakhir diyakini mencuri apa yang seharusnya diberikan kepada pemain lain. Misalnya, jika pemain A memukul dan menerima kartu As- yang dibutuhkan oleh pemain B untuk mendapatkan mitos alam, orang yang percaya akan langsung berpikir bahwa pemain A mencuri kartu B milik pemain.

Sekali dan untuk semua, pemain pertama tidak ada hubungannya dengan bagaimana kartu didistribusikan. Mereka tidak memiliki kendali atasnya. Jadi, “mencuri” dalam hal ini hanyalah skenario atau keyakinan yang dibuat-buat. Kalau dipikir-pikir, jika kartu yang diduga “dicuri” akan menyebabkan pemain B bangkrut, yang terakhir tidak akan menggambarkan pukulan pemain A sebagai mencuri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *